Mengapa Kamu Ada Jerawat?

Mengapa Kamu Ada Jerawat?

Jerawat adalah penyakit unit pilosebaceous  yang terdiri dari kelenjar sebaceous yang terhubung ke folikel rambut. Kelenjar sebasea ini menghasilkan zat berminyak yang disebut sebum yang biasanya mengalir ke kulit melalui pembukaan folikel. Patologi jerawat disebabkan oleh empat faktor utama: produksi sebum berlebih, proliferasi dan penyumbatan folikel rambut, kolonisasi Propionibacterium acnes (penghuni anaerobik normal pada permukaan kulit), dan peradangan. Jerawat dimulai dari pembentukan sebum yang mengeras, atau zat berminyak yang disekresikan ke kulit melalui kelenjar sebaceous. Ini kemudian akan meresap dengan bakteri penyebab jerawat, yang pada gilirannya akan memicu sistem kekebalan untuk melepaskan sel darah putih untuk menghalangi serangan bakteri. Saat ini terjadi, Sel darah putih dan bakteri mati akan menumpuk di folikel rambut yang bercampur dengan puing-puing kulit dan partikel kulit mati. Ketika dinding folikel yang tersumbat ini rusak, ia mulai menumpahkan segala sesuatu seperti sebum, bakteri, dan sel kulit yang terlepas, sehingga menyebabkan lesi dan jerawat yang juga biasa dikenal sebagai jerawat. Lesi jerawat pada dasarnya terjadi di wajah, punggung, dada, leher, dan bahu. Jadi jerawat adalah istilah untuk pori-pori yang tersumbat [komedo dan komedo putih], jerawat dan bahkan benjolan yang lebih dalam [kista dan nodul] yang muncul di berbagai bagian tubuh. leher dan bahu. Jadi jerawat adalah istilah untuk pori-pori yang tersumbat [komedo dan komedo putih], jerawat dan bahkan benjolan yang lebih dalam [kista dan nodul] yang muncul di berbagai bagian tubuh. leher dan bahu. Jadi jerawat adalah istilah untuk pori-pori yang tersumbat [komedo dan komedo putih], jerawat dan bahkan benjolan yang lebih dalam [kista dan nodul] yang muncul di berbagai bagian tubuh.

Acne vulgaris adalah kelainan kulit utama terlepas dari warna kulit atau usia. Acne infantilis adalah istilah yang digunakan untuk jerawat yang tumbuh pada bayi baru lahir, sedangkan acne rosacea berhubungan dengan orang paruh baya. Sebuah survei praktik baru-baru ini yang dilakukan di ms glow menemukan jerawat menjadi diagnosis paling umum pada pasien kulit hitam dan putih. Sebagai salah satu bentuk penyakit kulit, kabar baiknya adalah jerawat tidak dapat menular.

Meski penyebab pasti jerawat masih belum diketahui, ada 3 faktor utama yang terlibat: hormonal, nutrisi dan lingkungan. Beberapa contoh faktor ini tercantum di sini:

• Perubahan kadar hormon pada remaja putri dan wanita dewasa: Salah satu faktor utama termasuk ledakan androgen mendadak yang lebih sering terjadi selama masa pubertas yang menyebabkan peningkatan produksi sebum. Penggunaan pil KB juga bisa menyebabkan wabah.
• Keturunan atau Genetika: Anak-anak biasanya memiliki kecenderungan berjerawat dari orang tuanya dan sering terpengaruh karena penggunaan obat-obatan seperti androgen dan lithium.
• Lingkungan: Iritasi seperti polusi dari industri atau faktor alam seperti kelembapan tinggi, paparan sinar matahari, perubahan musim, dan iklim semuanya dapat memicu serangan jerawat.
• Sekresi minyak yang berlebihan setelah menggunakan produk kulit seperti pelembab dan kosmetik dan jenis riasan tertentu juga dapat menyebabkan jerawat. Reaksi alergi terhadap komponen dalam produk kosmetik dapat menyebabkan timbulnya jerawat.
• Stres dan kecemasan. Stres dapat menyebabkan pelepasan molekul bioaktif tertentu yang dapat meningkatkan pelepasan faktor peradangan. Diceritakan bahwa kulit dan pikiran saling terkait.

 

Baca juga : 4″ Spot” Terbaik Memandang Matahari Terbit di Bromo

Leave a Reply